Ad Clicks :Ad Views : Ad Clicks :Ad Views : Ad Clicks :Ad Views :
img

Gunung Api Bawah Laut Meletus, Ciptakan Rakit Batu Apung 150 Km

/
/

Gunung Api Bawah Laut Meletus, Ciptakan Rakit Batu Apung 150 Km. NASA menyatakan bahwa ini adalah pertama kalinya gunung api tersebut meletus sejak 2001.

News, Jakarta – Sebuah gunung api bawah laut di dekat pulau Polinesia di Tonga, Oceana, meletus dua minggu lalu, menciptakan banyak puing-puing abu dan batu di Pasifik yang menuju Great Barrier Reef.

NASA menyatakan bahwa ini adalah pertama kalinya gunung api tersebut meletus sejak 2001, dan itu bisa berarti kabar baik bagi Great Barrier Reef – sistem terumbu karang terbesar di dunia.

The Great Barrier Reef telah sekarat pada tingkat yang menakjubkan, dengan penurunan tutupan karang 50 persen antara tahun 1985 dan 2012, menurut Yayasan Barrier Reef.

Perubahan iklim telah menyebabkan pemutihan karang yang ekstrem, di mana air menjadi terlalu hangat dan karang mengeluarkan ganggang yang hidup di jaringan mereka, yang menyebabkan karang menjadi benar-benar putih dan akhirnya mati.

Berkurangnya karang menyebabkan berkurangnya habitat bagi kehidupan laut dalam siklus yang menghancurkan bagi ekosistem laut yang sudah rapuh.

Namun, rakit batu apung besar, sepanjang 150 kilometer, itu dapat membantu menyelamatkan Great Barrier Reef.

Ini karena sepanjang perjalanan batu apung ke Great Barrier Reef, para ahli percaya batu apung itu akan bertindak sebagai habitat laut sementara bagi banyak makhluk, dan menyusun karang di sepanjang jalan.

Harapannya adalah ketika mencapai Great Barrier Reef, batu apung itu akan menyimpan beberapa temuan yang telah dikumpulkannya dalam sistem karang, yang akan menjadi “mekanisme potensial untuk memulihkan Great Barrier Reef”.

“Berdasarkan peristiwa rakit batu apung yang telah kami pelajari selama 20 tahun terakhir, ia akan membawa karang sehat baru dan penghuni terumbu lainnya ke Great Barrier Reef,” ujar ahli geologi Universitas Queensland Scott Bryan.

“Setiap bagian dari batu apung adalah kendaraan arung jeram. Ini adalah rumah dan kendaraan bagi organisme laut untuk melampirkan dan mencari tumpangan melintasi samudera yang dalam untuk mencapai Australia.”

Menulis di blog Discover Magazine, Volcanologist Erik Klemetti dari Universitas Denison mengatakan: “Rakit apung dapat melayang selama berminggu-minggu hingga bertahun-tahun, perlahan-lahan menyebar ke arus laut. Potongan batu apung ini akhirnya menjadi rumah yang sangat baik bagi organisme laut, membantu mereka menyebar.”

NASA Earth Observatory menulis: “Pada 13 Agustus 2019, Operasional Land Imager di Landsat 8 memperoleh citra warna alami dari rakit batu apung yang luas yang mengambang di Samudra Pasifik tropis dekat Pulau Akhir di Kerajaan Tonga.

“Satelit Terra NASA mendeteksi massa batu apung pada 9 Agustus; air yang berubah warna di sekitar batu apung menunjukkan bahwa gunung berapi bawah laut terletak di suatu tempat di bawah. Pada 13 Agustus, rakit batu apung telah melayang ke barat daya. Pada 22 Agustus, rakit itu telah bergerak ke utara lagi dan sedikit lebih tersebar, tetapi masih terlihat.”

EXPRESS | WANE

  • Facebook
  • Twitter
  • Linkedin
  • Pinterest
This div height required for enabling the sticky sidebar