Ad Clicks :Ad Views : Ad Clicks :Ad Views : Ad Clicks :Ad Views :
img

Fosil Mikroba Berusia 2 Miliar Tahun Ini Ungkap Dunia Kuno Kita

/
/

Fosil Mikroba Berusia 2 Miliar Tahun Ini Ungkap Dunia Kuno Kita. Para ilmuwan menemukan beberapa gumpalan dalam bentuk fosil bakteri primitif berumur 2,5 miliar tahun.

News, Jakarta – Tidak semua fosil adalah sisa-sisa dinosaurus berukuran raksasa. Beberapa fosil berukuran super mini, sisa-sisa mikroba berumur ratusan juta tahun atau bahkan ada yang miliaran tahun.

Para ilmuwan menemukan beberapa gumpalan dalam bentuk fosil bakteri primitif berumur 2,5 miliar tahun. Mikroba purba ini kemungkinan adalah cyanobacteria, tetapi mereka berukuran sangat besar dan memiliki bentuk aneh, kata Andrew Czaja, seorang profesor di Universitas Cincinnati, yang mempresentasikan temuannya di laman Astrobiology Science Conference, Rabu, 26 Juni 2019.

Jika fosil-fosil ini benar-benar cyanobacteria, mereka bisa jadi beberapa organisme primitif, atau leluhur mereka, yang membantu mengubah atmosfer kita dengan memproduksi oksigen. Tapi tidak semua peneliti yakin akan hipotesa ini.

Fosil yang baru ditemukan berasal dari periode 100 juta hingga 200 juta tahun sebelum Peristiwa Oksidasi Besar – ketika atmosfer kita berubah dari tidak memiliki menjadi memiliki oksigen, meski dalam kadar rendah.

“Ini adalah waktu yang sangat penting dalam sejarah Bumi, baik dalam hal evolusi Bumi tetapi juga evolusi kehidupan,” kata Czaja kepada laman  Live Science, Kamis, 4 Juli 2019.

Namun, “kita sebenarnya tidak memiliki banyak contoh fosil dari periode waktu ini,” kata Czaja. Ia mengatakan hanya empat kasus dalam literatur mikrofosil yang berasal dari 2,5 miliar hingga 2,7 miliar tahun yang lalu.

Czaja sedang menjelajah di Afrika Selatan ketika menemukan sebuah batu yang tampak unik, yang disebut stromatolite, yang terdiri dari lapisan batu kapur dan sedimen bekas cyanobacteria.

Dia membawanya pulang untuk menunjukkan pada mahasiswanya. Namun ternyata batu itu penuh dengan mikrofosil. Andrea Corpolongo, seorang mahasiswa doktoral juga di Universitas Cincinnati, kemudian mulai menganalisis batu di bawah mikroskop.

Fosil-fosil itu ternyata berupa bola berongga yang terbuat dari senyawa organik yang disebut kerogen. Beberapa bidang itu berbentuk persegi panjang dan beberapa memiliki tonjolan aneh yang keluar darinya.

Para peneliti tidak tahu persis apa jenis mikroba yang mereka lihat, tetapi karena fosil-fosil ini ditemukan dalam stromatolit, mereka mungkin adalah cyanobacteria purba. Namun beberapa dari mereka lebih besar daripada cyanobacteria yang kita miliki saat ini.

Saat ini, kebanyakan cyanobacteria berkisar dari 5 hingga 10 mikron, dengan yang terbesar dari makhluk ini berukuran 60 mikron, kata Czaja. Fosil-fosil mikroba purba ini memiliki berbagai ukuran, tetapi sebagian besar di atas ukuran rata-rata cyanobacteria saat ini dan beberapa di antaranya berukuran hingga 100 mikron.

Mereka juga tidak tahu mengapa beberapa dari mereka memiliki tonjolan aneh, yang pada pengamatan pertama tampak seperti jenis “pemula,” atau reproduksi secara vegetatif di mana bagian dari suatu organisme terpecah menjadi organisme baru. Saat ini, cyanobacteria tidak bertunas. “Saya tidak benar-benar mengklaim itu tunas, tetapi memang terlihat seperti itu,” katanya.

Emily Kraus, seorang mahasiswa doktoral di Colorado School of Mines, punya pendapat berbeda.

“Apa yang dia katakan adalah mikrofosil sangat besar,” kata Kraus, yang tidak terlibat dengan penelitian itu. “Mereka lebih besar dari sel dan cyanobacteria, yang tidak terlihat seperti itu, jadi aku tidak terlalu yakin bahwa itu adalah sel.”

Fosil yang disebut mungkin bahkan cairan yang terperangkap di sana dan kemudian perlahan menguap, katanya.

Tapi Corpolongo tidak sependapat. “Meskipun morfologi mereka membuat mereka tampak seperti tetesan, saya tidak bisa membayangkan skenario selama pembentukan stromatolit di mana itu bisa terjadi,” katanya.

Adalah mungkin, bahwa bentuk-bentuk aneh itu adalah pseudofosil, atau sesuatu yang terlihat seperti fosil tetapi bukan, katanya. Tetapi fakta bahwa mereka terbuat dari bahan organik dan beberapa di antaranya ditemukan dalam stromatolit, yang diketahui terbentuk oleh mikroba, “menunjukkan bahwa mereka adalah fosil yang sesungguhnya,” katanya kepada Live Science.

Nora Noffke, seorang ahli sedimentologi di Old Dominion University di Virginia yang tidak menjadi bagian dari penelitian ini, berpendapat bahwa fosil-fosil tersebut adalah cyanobacteria.

“Saya tertarik dengan mikrofosil itu,” kata Noffke kepada Live Science. Mereka terlihat sedikit “seolah-olah mereka akan bertunas. Aku belum pernah melihat yang seperti itu,” kata Noffke.

Meski begitu, ada “banyak cara untuk menafsirkan” temuan mereka, katanya.

Czaja berharap bisa kembali ke Afrika Selatan untuk melihat apakah ia dapat menemukan mikrofosil serupa di daerah sekitar temuannya sebelumnya. “Itu akan memberi tahu kita lebih banyak tentang komunitas mikroba yang ada saat ini,” katanya.

 LIVESCIENCE.COM | AGU.CONFEX.COM

  • Facebook
  • Twitter
  • Linkedin
  • Pinterest
This div height required for enabling the sticky sidebar